Dark
Light
Today: July 24, 2024

Koalisi Pasifik untuk Papua Barat Bertemu pada Momentum di Hawaii

Koalisi Pasifik untuk Papua Barat Bertemu pada Momentum di Hawaii
Anggota dan teman-teman dari Koalisi Pasifik di Papua Barat dengan Sekretaris Jenderal Forum Kepulauan Pasifik, Dame Meg Taylor di Pusat Timur-Barat di Honolulu.
Honolulu, Tabloid-WANI — Koalisi Pacific untuk Papua Barat (PCWP) mendapatkan momentum dengan penambahan dua anggota baru dan konfirmasi keanggotaan dua partai lain yang menunjukkan dukungan inisiatif yang mendalam sejak diperkenalkan di Honiara, Kepulauan Solomon pada bulan Juli tahun ini.
PCWP ini diprakarsai oleh Perdana Menteri Hon Manasye Sogavare dari Kepulauan Solomon yang juga Ketua MSG dengan tujuan mengamankan dukungan dari wilayah Pasifik untuk menekan PBB agar melakukan intervensi di Papua. Keanggotaan awal terdiri Pemerintah Solomon Islands, Pemerintah Vanuatu, Front de Liberation Nationale Kanak et Socialiste (FLNKS) dan Gerakan Serikat Pembebasan Papua Barat dan Organisasi Non-Pemerintah  Kepulauan Pasifik (PIANGO).
Dua anggota baru adalah pemerintah Tuvalu dan Republik Nauru yang masing-masing diwakili pada pertemuan pertama di ibukota Amerika Aloha Negara, Honolulu, kemarin Jumat 2 September, Perdana Menteri Hon Enele Sopoaga dan Her Excellency Marlene Musa. Yang terakhir menjabat sebagai Duta Besar Nauru untuk Perserikatan Bangsa.
Pihak dua lain yang menunjukkan dukungan untuk inisiatif ketika diperkenalkan di Honiara pada margin KTT pembangunan Kepulauan Pasifik 4 adalah kerajaan Tonga dan Republik Kepulauan Marshall. Dukungan dinyatakan pemerintah kedua negara dikukuhkan kemarin dengan kehadiran Perdana Menteri Hon Akilisi Pohiva dan Menteri Pekerjaan Umum, Hon David Paul Republik Marshall Islands.
Perwakilan semua anggota PCWP hadir pada pertemuan ini, kecuali untuk Pemerintah Republik Vanuatu. Sekretaris Jenderal Forum Kepulauan Pasifik, Dame Meg Taylor juga hadir pada pertemuan tersebut.
Dalam pidato pembukaan hari ini, Perdana Menteri Sogavare mengatakan negara-negara Pasifik memiliki tugas untuk mengatasi masalah-masalah Papua Barat sebagai tetangga terdekat.
Dia mengatakan hak untuk menentukan nasib sendiri yang ditolak kepada rakyat Papua Barat sejak 50 tahun terakhir adalah prinsip dasar dari Piagam PBB, seperti hak untuk hidup dan martabat yang mereka juga ditolak karena mereka mengejar penentuan nasib sendiri.
Dia menambahkan bahwa maksud dari PCWP benar-benar sejalan dengan prinsip-prinsip hak asasi manusia dan demokrasi, sangat dasar Piagam PBB, yang semua negara PBB Anggota harus mematuhi dan melindungi.
Koalisi Pasifik untuk Papua Barat Bertemu pada Momentum di Hawaii
Anggota dari Koalisi Pasifik untuk Papua Barat saat pertemuan.
Perdana Menteri Sogavare mengatakan itu tidak akan mudah untuk bersantai kesalahan yang telah dilakukan oleh komplikasi dan menutup-nutupi masalah Papua Barat selama bertahun-tahun dan ini adalah tempat perlunya pendekatan kolaboratif dan strategis untuk masalah ini datang.
“Hanya dengan bekerja sama dan strategis menangani masalah Papua Barat dapat kita capai tujuan misi kami,” katanya.
PIF Sekretaris Dame Taylor di kontribusinya untuk diskusi disajikan forum posisi dalam masalah. Dia mengatakan KTT PIF yang ke-46 di Port Moresby pada tahun 2015 diselesaikan untuk mengirim misi pencari fakta ke Papua Barat, namun pemerintah Indonesia melihat istilah ‘pencarian fakta’ sebagai ofensif dan karena itu bahwa resolusi penerapan akan datang.
Dame Taylor mengatakan dia telah bertemu dengan kursi milik PIF, O’Neill Perdana Menteri Papua Nugini dan juga Presiden Republik Indonesia pada jalan ke depan pada resolusi dan kursi milik PIF akan bertemu dengan Presiden.
Sekretaris Jenderal ULMWP, Mr Octovanius Mote mengatakan ULMWP mewakili gerakan kemerdekaan Papua Barat, yang terus mengejar hak-hak rakyat Papua Barat ke tanah mereka, penentuan nasib sendiri dan semua hak manusia lain yang diabadikan dalam Piagam Perserikatan Bangsa-bangsa.
Perdana Menteri Sapoaga dari Tuvalu mengatakan negaranya sepenuhnya menghargai dan bersimpati dengan aspirasi dan keinginan rakyat Papua Barat untuk berada di mereka sendiri dan sepenuhnya menyadari hak-hak mereka untuk eksis sebagai negara dan menentukan nasib sendiri.
Koalisi Pasifik untuk Papua Barat Bertemu pada Momentum di Hawaii
Anggota Koalisi Pasifik untuk Papua Barat saat mendiskusikan jalan ke depan perjuangan penentuan nasib sendiri bagi rakyat Papua Barat.
Menteri Paul dari Republik Kepulauan Marshall mengatakan negaranya melihat masalah Papua Barat dari perspektif kemanusiaan dan masalah kemanusiaan berada di garis depan dari Pemerintah Kepulauan Marshall.
Wakil FLNKS, Mr tatak Tiavouane mengatakan FLNKS sepenuhnya mendukung inisiatif PCWP dan strategi yang akan dilaksanakan.
Dia mengatakan FLNKS pergi melalui proses yang sama dengan penentuan nasib sendiri yang bid- dimulai dengan MSG kemudian ke Forum Kepulauan Pasifik dan akhirnya Komite PBB 24 (Komite Khusus Dekolonisasi).
Perdana Menteri Pohiva dari Tonga mengatakan itu adalah kewajiban moral untuk mengatasi pelanggaran HAM di Papua Barat dan kondisi memburuk dan panggilan untuk penentuan nasib sendiri dan kemerdekaan.
Dia mengatakan pada Majelis Umum PBB 70 tahun lalu dia berbicara tentang bagaimana tujuan pemerintahan yang baik dan akuntabilitas semua tidak mungkin tanpa dukungan penuh terhadap hak asasi manusia dari masyarakat di daerah konflik di seluruh dunia termasuk Kepulauan Pasifik.
Koalisi Pasifik untuk Papua Barat Bertemu pada Momentum di Hawaii
Pemerintah Kepulauan Solomon Utusan Khusus untuk Papua Barat, Tuan Rex Horoi, ujung kiri, pada pertemuan Koalisi Pacific untuk Papua Barat.
Duta Musa dari Tuvalu mengatakan penting bahwa masalah Papua Barat akan dibawa ke PBB C24 dan untuk menjadi sukses adalah penting untuk Pasifik untuk memiliki kepemimpinan yang kuat dalam mengejar itu secara strategis.
Dia mengatakan apa yang bekerja beberapa orang tidak selalu bekerja untuk orang lain.
PIANGO Tonga Anggota, Mr Drew Havea katanya didorong oleh kepemimpinan pada isu Papua Barat yang ditampilkan oleh Perdana Menteri Sogavare.
Dia mengatakan PIANGO mengakui rasa sakit dari rakyat Papua Barat sebagai rasa sakit dari Pasifik dan ingin mendesak para pemimpin Pasifik untuk datang ke kesepakatan untuk menghentikan kekerasan di Papua Barat dan menemukan jalur damai dan bermartabat untuk menentukan nasib sendiri.
Pertemuan itu ditutup dengan ekspresi komitmen oleh semua anggota PCWP untuk mereka

Translator tools:
Google
Microsoft

Posted by: M. WALELA
Copyright ©Pmpresssecretariat


Tanggapan anda, Silahkan beri KOMENTAR di bawa postingan ini…!!!

Leave a Reply

Your email address will not be published.