Dark
Light
Today: July 20, 2024
7 years ago
58 views

Re: PS Koanapo : Isu West Papua Sekarang Telah Melampaui Wilayahnya

Re: PS Koanapo : Isu West Papua Sekarang Telah Melampaui Wilayahnya
Sekretaris Parlemen Vanuatu untuk Kantor Perdana Menteri, Johny Koanapo.

Editor yang terhormat,

Sayangnya, Dewan Hak Asasi Manusia secara keliru bekerja berdasarkan asumsi bahwa Indonesia memiliki kedaulatan yang sah, dan bahwa Perserikatan Bangsa-Bangsa telah memenuhi kewajiban hukumnya untuk West Papua.

West Papua di wilayah lain. West Papua adalah satu dari sedikit, dan merupakan satu-satunya wilayah yang tersisa, yang telah dipilih oleh PBB untuk menyerang, menduduki, dan menaklukkan berdasarkan pilihan administrator PBB.

Meskipun Piagam PBB dimaksudkan untuk mempromosikan “hubungan persahabatan di antara bangsa-bangsa berdasarkan penghormatan terhadap prinsip persamaan hak dan penentuan nasib sendiri bagi rakyat”, Piagam (pasal 85 bagian 1) masih memungkinkan Majelis Umum memilih untuk menyerang & menempati koloni (wilayah non-pemerintahan sendiri).

Namun dengan imbalan untuk menyerang dan menaklukkan West Papua, Majelis Umum dimaksudkan untuk melindungi hak West Papua atas “pemerintahan sendiri atau kemerdekaan” dan hak-hak lain yang tercantum dalam Piagam pasal 76.

Juga, dengan imbalan invasi ke West Papua, PBB diharuskan secara hukum oleh pasal 85, bagian 2 untuk memberi tahu Dewan Perwaliannya tentang keputusan PBB untuk menyerang (resolusi Majelis Umum 1752).

Selama 55 tahun, Dewan Perwalian belum dapat memulai tugas hukumnya karena Sekretaris Jenderal tidak melakukan tugasnya untuk menempatkan isu West Papua (resolusi Majelis Umum 1752) atas agenda Dewan Perwalian.

Dewan tidak mengelola sebuah wilayah kepercayaan; Dewan membuat laporan tahunan kepada Majelis Umum mengenai “kemajuan” wilayah kepercayaan (West Papua). Dewan juga bermaksud membaca petisi tentang wilayah perwalian, lihat Piagam PBB pasal 87 dan 88.

Alasan bahwa Freeport dan pemerintah telah dapat menjarah, menyiksa, dan membunuh orang-orang West Papua dengan kekebalan hukum adalah karena Dewan Perwalian belum membuat laporan tahunannya!

Saya berterima kasih kepada Johnny Koanapo dan anggota Vanuatu dan pemerintah lainnya yang telah berbicara mengenai isu-isu West Papua; Namun, hal yang “perlu” yang dibutuhkan oleh West Papua adalah agar sebuah negara PBB menyerahkan pokok agenda Agenda Kepegawaian yang hilang. P.S. Di bawah Aturan dan Tata Cara Dewan Kepengurusan memerintah 7, setiap bangsa PBB dapat menambahkan isu apapun ke dalam agenda.

Hal ini bisa dilakukan kapan saja; itu tidak memerlukan suara PBB namun merupakan hak otomatis setiap bangsa PBB harus menempatkan masalah yang menurutnya mungkin masuk dalam agenda Dewan Perwalian.

PBB memilih untuk menyerang West Papua, PBB perlu bertanggung jawab atas tindakannya dan saya berharap masyarakat Vanuatu setuju untuk menarik isu resolusi Majelis Umum 1752 ke perhatian agenda Dewan Perwalian.

Andrew J

Posted by: Admin 
Copyright ©DailyPost VU | Tabloid WANI “sumber”
Hubungi kami di E-Mail: tabloid.wani@gmail.com

Leave a Reply

Your email address will not be published.