Dark
Light
Today: July 22, 2024
7 years ago
62 views

Dikonfirmasi, Referendum Kemerdekaan New Caledonia akan Dilakukan 2018

Dikonfirmasi, Referendum Kemerdekaan New Caledonia akan Dilakukan 2018
Foto: Bendera New Caledonia (kiri) dan Prancis (kanan) dikibarkan.

NOUMEA, NEW CALEDONIA — Sebuah kesepakatan telah dicapai dalam pertemuan penandatangan perjanjian Noumea di Paris, Prancis mengenai siapa yang dapat diizinkan untuk dapat memilih pada referendum kemerdekaan New Caledonia tahun depan 2018, seperti yang dilansir Radio New Zealand pada label New Caledonia, di beberapa link (terlampir dibawa). Perundingan tersebut dipimpin oleh perdana menteri Prancis Edouard Philippe, dan dihadiri oleh para politisi pro dan anti-kemerdekaan New Caledonia. Pada kesempatan itu, Philippe mengatakan, referendum harus dilakukan secara transparan dan dipantau, agar hasilnya tidak ada yang kemudian mempertanyakan.

Dikonfirmasi, Referendum Kemerdekaan New Caledonia akan Dilakukan 2018
Perdana Menteri Perancis Edouard Philippe (tengah), diapit oleh senator Prancis untuk New Caledonia Pierre Frogier (ke-3 dari kiri), Presiden provinsi utara kepulauan New Caledonia di kepulauan New Caledonia, Paul Neaoutyine (ke-2 dari kiri) dan anggota Komite Penandatanganan Accord Noumea (Comite des Signataires).

Perdana menteri Prancis telah mengumumkan bahwa perundingan di Paris dengan para pemimpin New Caledonian telah menghasilkan sebuah kesepakatan politik yang membuka jalan bagi referendum kemerdekaan tahun depan.

Edouard Philippe mengumumkan hal tersebut sebelum tengah malam Kamis, setelah perundingan maraton dengan para penandatangan Perjanjian Noumea atau (Noumea Agreement).

Philippe mengatakan selain kesepakatan politik, sekarang ada kepercayaan diri untuk proses lebih lanjut yang menurutnya paling tidak sama pentingnya.
Dia mengatakan ada banyak pekerjaan yang harus dilakukan dan pekerjaan itu akan sulit.

Isu-isu yang harus disepakati termasuk pembuatan daftar pemilih, yang menurut Philippe akan ditangani dalam sebuah perubahan undang-undang yang dipersiapkan oleh pemerintahnya.

Kesepakatan telah ditemukan pada kehadiran pengamat Perserikatan Bangsa-Bangsa untuk plebisit, lokasi tempat pemungutan suara dan hak untuk memilih secara proxy.

Pertanyaan referendum yang tepat diperkirakan akan dimulai awal tahun depan (awal tahun 2018) karena tidak ada kesepakatan mengenai status apa yang dapat dicapai oleh New Caledonia setelah pemungutan suara.

Berbagai pilihan telah diperdebatkan, termasuk status negara terkait di Prancis.

Philippe juga telah mengkonfirmasi bahwa dia akan mengunjungi New Caledonia bulan ini.

Kaledonia Baru, yang telah menjadi prancis sejak tahun 1853, bisa menjadi koloni Prancis pertama yang memenangkan kemerdekaan sejak Vanuatu pada tahun 1980.

Prancis Mengirim Pasukan Keamanan ke New Caledonia

Menteri dalam negeri Prancis telah menyetujui tuntutan dari New Caledonia untuk mengirim lebih banyak pasukan keamanan ke wilayah tersebut. Gerard Collomb membuat pengumuman di Paris setelah berbicara dengan politisi New Caledonian pada akhir pekan kemarin. Collomb mengatakan, lebih banyak polisi akan dikirim ke Noumea dan ke provinsi utara, dan staf lainnya akan dipekerjakan.

Dikonfirmasi, Referendum Kemerdekaan New Caledonia akan Dilakukan 2018
Menteri Dalam Negeri Prancis, Gerard Collomb setelah bertemu dengan para pemimpin dari New Caledonia pada minggu lalu.

Ia mengatakan, dirinya sedang mempertimbangkan untuk mengembalikan petugas New Caledonia yang bertugas di Prancis karena mereka lebih sesuai dengan budaya setempat. Dia mengatakan di New Caledonia, masalah tertentu diajukan oleh pencurian dan pencurian yang diperburuk oleh masalah alkohol serius yang polisi mencoba untuk menguasai lokasi. Menurut Collomb, Ia memahami masalah keamanan wilayah tersebut menjelang referendum nanti.

Berikut ini Sebuah Transkrip Wawancara dengan Wartawan Radio New Zealand

Audio…

Walter Zweifel: Edouard Philippe mengumumkan pada akhir perundingan maraton bahwa 11000 nama akan ditambahkan ke daftar pemilih untuk referendum. Gulungan sejauh ini terbatas pada penduduk jangka panjang, yaitu orang-orang yang tiba sebelum tahun 1994, dan penduduk asli Kanaki yang berada di jalur umum. Apa yang baru adalah bahwa semua orang yang lahir di New Caledonia akan ditambahkan ke dalam daftar jika mereka berada di New Caledonia selama tiga tahun terakhir. Ini adalah permintaan loyalis pro-Prancis dan telah menghasilkan sekitar 4000 nama untuk ditambahkan ke gulungan.

Wartawan: Bagaimana dengan posisi penduduk asli Kanaki ?

Walter Zweifel: Permintaan utama yang masuk ke dalam negosiasi adalah untuk secara otomatis mendaftarkan semua masyarakat adat pada roll referendum tanpa mereka terlebih dahulu harus melakukan general roll. Dan di sini kesepakatan telah ditemukan untuk menambahkan 7000 nama lainnya, yang diidentifikasi oleh pihak berwenang Prancis. Yang harus diperhatikan adalah kelompok Kanak mengklaim bahwa 22.000 orang harus ditambahkan. Hal ini didasarkan pada daftar orang-orang dengan status adat namun menurut negara Prancis 10.000 orang-orang ini tidak memiliki alamat dan tidak meninggalkan jejak apapun dengan wewenang untuk dapat dihubungi. Dan untuk alasan privasi, tidak mungkin mendapatkan namanya.

Wartawan: Apa reaksinya?

Walter Zweifel: Secara umum, ada kelegaan bahwa setelah bertahun-tahun bermanuver dan berebut keputusan telah tercapai siapa yang bisa memilih. Ketakutan yang telah diartikulasikan selama ini adalah bahwa satu pihak bisa mengklaim setelah pemungutan suara bahwa hasilnya bukanlah representasi yang adil dan sah atas apa yang diinginkan oleh para pemilih. Termasuk semua orang yang lahir di Kaledonia Baru telah mengambil kemungkinan argumen bahwa diskriminasi ras hanya akan mengakui Kanaks. Tantangannya sekarang adalah menerjemahkan kesepakatan politik ini ke dalam undang-undang atau undang-undang pemilihan, yang diakui memerlukan sedikit kerja.

Wartawan: Sudah diputuskan apa pertanyaan referendum?

Walter Zweifel: Tidak. Di antara pertengkaran dan upaya kecil politis telah dimasukkan ke dalam menemukan kesepakatan tentang apa sebenarnya pemilihan itu. Noumea Accord telah menyediakan transfer kekuasaan secara bertahap dan tidak dapat dipulihkan ke Kaledonia Baru dan langkah terakhirnya adalah menyerahkan yang lain untuk memberikan kedaulatan penuh. Ini terutama menyangkut keadilan dan kepolisian yang dijalankan orang Prancis tapi tentu saja juga urusan pertahanan dan luar negeri. Pilihan yang dipikirkan termasuk memilih hanya beberapa dari ini untuk membuat Kaledonia Baru menjadi negara yang terkait. Ide lainnya adalah membuat sebuah federasi. Ini akan membutuhkan sedikit kerja sekarang untuk menemukan pertanyaan referendum yang bisa diterima semua pihak.

Wartawan: Dan kapan akan ada pemungutan suara.

Walter Zweifel Itu belum diputuskan, tapi harus sebelum November mendatang. Satu-satunya saran sampai saat ini adalah memilikinya pada tanggal 7 Oktober.

Polisi Kaledonia Baru mengajukan Banding atas Informasi Setelah ada Penembakan Perakhir di New Caledonia

Polisi di New Caledonia telah meminta informasi kepada publik setelah sebuah kendaraan polisi ditembak di dekat La Foa.

Laporan mengatakan patroli polisi mengikuti sebuah mobil saat salah satu penumpangnya membuka sebuah jendela, mengeluarkan sebuah senapan dan menembaki mobil polisi, menekan bagian depannya.

Tidak ada yang terluka.

Mobil dengan orang bersenjata itu kemudian didorong ke semak-semak di dekat Kouaoua tempat lampu itu menyala, menghancurkan kemungkinan sidik jari.

Api memungkinkan penghuni mobil melarikan diri dan meminta petugas pemadam untuk campur tangan.

Dikonfirmasi, Referendum Kemerdekaan New Caledonia akan Dilakukan 2018
Polisi Prancis di New Caledonia.

Ini adalah serangan terakhir terhadap polisi di New Caledonia. Sejak Oktober tahun lalu, 20 petugas polisi menderita luka tembak – tertinggi di bagian manapung di Prancis.

Daftar link terkait:



Translate by: Goolgle
Posted by: Admin
Copyright ©Radio New Zealand  “sumber”
Hubungi kami di E-Mail: tabloid.wani@gmail.com

Leave a Reply

Your email address will not be published.