Dark
Light
Today: July 22, 2024
6 years ago
46 views

Pendukung Papua Merdeka di New Zealand Menyeruhkan, Pemimpin Pasifik Dukung Vanuatu untuk Resolusi Bagi West Papua di PBB

Pendukung Papua Merdeka di New Zealand Menyeruhkan, Pemimpin Pasifik Dukung Vanuatu untuk Resolusi Bagi West Papua di PBB
Bendera Negara Republik West Papua (Bintang Kejora).

Aukland — Sebuah kelompok pendukung Papua Merdeka di New Zealand menyerukan kepada para pemimpin Pasifik untuk mendukung Vanautu, agar wilayah Indonesia (West Papua) dimasukkan dalam daftar dekolonisasi PBB.

(Baca ini: Laura Lini: Vanuatu akan Melobi Dukungan dari Semua Negara Anggota PIF, termasuk Australia, PNG, dan Fiji)

Dukungan Papua Merdeka di Auckland ini mengatakan, para pemimpin yang akan menghadiri pertemuan Forum Kepulauan Pasifik (PIF) pekan depan di Nauru harus mendukung rancangan resolusi Vanuatu yang dipersiapkan oleh perdana menteri Vanuatu, Charlot Salwai.


Dikatakan, penolakan terhadap hak penentuan nasib sendiri untuk West Papua pada tahun 1960-an mengatur adegan selama beberapa dekade kekerasan yang disetujui negara terhadap penduduk pribumi (Papua).

Pendukung Papua Merdeka di New Zealand Menyeruhkan, Pemimpin Pasifik Dukung Vanuatu untuk Resolusi Bagi West Papua di PBB
Pendukung dan anggota Desk West Papua di Auckland.

(Baca ini: Dukungan Akar Rumput Selandia Baru Kepada Rakyat West Papua Meningkat, Partai Hijau membuka Desk khusus)

Kelompok aktivis mengatakan, apa yang disebut ‘Act of Free Choice’ pada tahun 1969 adalah latihan curang yang dilakukan di bawah tekanan ekstrem.

Dikatakan ada bukti bahwa, rakyat West Papua sedang mengalami genosida perlahan karena pelanggaran hak asasi manusia yang sedang berlangsung dan kondisi berbahaya dalam kehidupan yang dialami oleh begitu banyak orang Papua — (Baca ini: Diprediksi, Tahun 2040 Orang Asli Papua akan Punah dalam Pangkuan NKRI).

Dukungan dari Fiji

Pemimpin Oposisi Fiji Ro Teimumu Kepa telah meminta agar pemerintah Fiji untuk “menghentikan pengkhianatannya” terhadap rakyat West Papua.

Dia mengatakan pemerintah harus sangat mendukung masuknya wilayah itu dalam Daftar Dekolonisasi PBB dalam pengajuan resolusi di Majelis Umum PBB tahun depan.

“Vanuatu telah mengambil keputusan yang berani untuk mencari kebebasan bagi orang Papua melalui PBB,” ujar Ro Teimumu dalam sebuah pernyataan kepada media, seperti yang dilansir Asia Pacific Report.

Vanuatu akan mendorong dukungan dari Forum Kepulauan Pasifik (PIF) pada pertemuan di Nauru minggu depan.

(Baca ini: Laura Lini: Vanuatu akan Melobi Dukungan dari Semua Negara Anggota PIF, termasuk Australia, PNG, dan Fiji)

Sikap resmi Fiji atas wilayah tersebut telah mempertimbangkan masa depan provinsi kembar Melanesia di Papua dan Papua Barat sebagai masalah internal bagi pemerintah Indonesia.

Indonesia menginvasi bekas koloni Belanda pada tahun 1962 dan menetapkan aturan oleh “Act of Free Choice” yang kontroversial yang disetujui PBB pada tahun 1969 yang telah banyak dikritik sebagai proses yang cacat dan dicapai dengan paksaan.

Orang Papua Barat terus berjuang untuk penentuan nasib sendiri sejak saat itu.

“Saya menyerukan kepada Fiji dan pemerintah daerah lainnya untuk menunjukkan solidaritas dengan penyebab ini. Sudah waktunya untuk berdiri dan dihitung, ”kata Ro Teimumu.

‘Saudara Melanesia Benar’

“Saya berterima kasih dan salut kepada Perdana Menteri Charlot Salwai dari Vanuatu karena menunjukkan kepemimpinan yang nyata, dan untuk menjadi saudara saudari kami Melanesia bagi West Papua. Penolakan Partai Liberal Demokrat Sosial atu yang disingkat (SODELPA) di Fiji berada di belakangnya dalam misinya.

“Pemerintah yang dipimpin SODELPA akan menempatkan bobotnya di belakang West Papua.”

Ro Teimumu mengatakan pemerintah Fiji dan Perdana Menterinya Voreqe Bainimarama adalah pendukung vokal untuk persatuan Melanesia.

“Meskipun demikian mereka telah menikam penduduk asli Melanesia di West Papua dari belakang dengan menolak untuk mendukung pencarian mereka untuk dibebaskan dari kontrol kolonial tanah air mereka oleh Indonesia,” katanya.

“Perilaku mereka terhadap orang Papua yang tertindas itu memalukan”.

“Berani-beraninya Perdana Menteri berbicara begitu bersemangat tentang persaudaraan Melanesia ketika dia dan pemerintahnya telah sepenuhnya menjual keluarga West Papua mereka ke Indonesia? — Baca ini: Blok Oposisi: Lebih baik MSG Ganti Nama Saja Menjadi Forum Ekonomi Melanesia (MEF)

‘Takut untuk menantang’

“Yang benar adalah bahwa mereka takut untuk menantang klaim palsu Indonesia atas kedaulatan atas West Papua. Mereka harus memiliki keberanian untuk mengikuti contoh seperti yang dilakukan Vanuatu.

“Perjuangan orang Papua dikenal di sini, di seluruh wilayah dan di seluruh dunia – keheningan kita dan tetangga kita memekakkan telinga.

“Selama lebih dari 50 tahun, penduduk asli West Papua telah berjuang untuk menentukan nasib sendiri.

“Ini tidak bermoral bagi kawasan dan komunitas internasional untuk melihat ke arah lain dan menolak kebebasan orang Papua untuk memutuskan nasib sendiri”.

“Hanya sedikit yang dapat kami lakukan untuk membalikkan kegagalan masa lalu kami untuk mendukung rakyat West Papua; namun kita dapat melakukan sesuatu sekarang dan di masa depan untuk menebus kesalahan masa lalu kita. ”

Fiji akan mengadakan pemilihan tahun ini – tetapi tanggal belum ditetapkan – dan diperkirakan, terkait West Papua akan menjadi permasalahan.

Baca juga:

  1. Dukungan Akar Rumput Selandia Baru Kepada Rakyat West Papua Meningkat, Partai Hijau membuka Desk khusus
  2. Pemimpin Oposisi Fiji Ro Teimumu Turun Jalan Dukung West Papua
  3. Pemimpin Oposisi Fiji Mengecam PBB atas Petisi West Papua
  4. Pernyataan Sikap Pimpinam Oposisi Fiji Ro Teimumu Kepa untuk West Papua

Posted by: Admin
Copyright © “sumber”
Hubungi kami di E-Mail: tabloid.wani@gmail.com

Leave a Reply

Your email address will not be published.