Dark
Light
Today: July 18, 2024
8 years ago
50 views

Selamat Tinggal, Indonesia

Papua Barat berjuang untuk kemerdekaan dari Indonesia

Mahasiswa Papua mengenakan simbol bendera Bintang Kejora, mendukungPapua Barat Merdeka.

Oleh: Andre Barahamin
 
Tabloid-WANI, OPINI — Pada tanggal 13 Juli 2016,  hari pertama KTT para pemimpin Melanesian Spearhead Group (MSG) delegasi Indonesia marah dan keluar ruangan (walk out) ketika melihat Bendera Bintang Kejora, lambang Gerakan Persatuan Pembebasan Papua Barat (ULMWP), diterbangkan bersamaan dengan bendera-bendera anggota negara Melanesia (MSG) lainnya.

ULMWP adalah koalisi dari pejuang kemerdekaan Papua, yang menuntut kemerdekaan dari kekuasaan Indonesia. Dan Indonesia memiliki keduanya mengajukan status keanggotaan penuh di MSG, tapi untuk alasan yang sangat berbeda. ULMWP berharap MSG dapat membawa perhatiannya pada internasional untuk perjuangan mereka menuju penentuan nasib sendiri, sementara Indonesia ingin untuk menopang posisi ekonominya di kawasan pasifik selatan itu.

Pada saat KTT pimpinan (MSG) berlangsung, para diplomat Indonesia menuntut bendera Bintang Kejora diturunkan, namun penyelenggara mengabaikannya, dan upacara pembukaan berlangsung tanpa delegasi Indonesia.

KTT menghasilkan keputusan split mengenai status keanggotaan ULMWP. Vanuatu, Kepulauan Solomon, dan The Front de Liberation Nationale Kanak et Socialist (FLNKS) dari Kaledonia Baru sangat mendukung ULMWP, sementara Fiji dan Papua New Guinea (PNG) telah dirayu dengan penawaran ekonomi dan dukungan keuangan oleh negara Indonesia  untuk menentang keanggotaan penuh ULMWP di MSG.

Drama keluarnya delegasi Indonesia  saat KTT tanggal 13 Juli terkait bendera lambang ULMWP tersebut dapat membantu kita untuk memahami, bahwa garis patahan politik lama di wilayah pasifik 1970-an tentang gelombang anti-penjajahan.

MSG dan Kebebasan

Untuk lima puluh dua tahun, kelompok politik yang berbeda telah berjuang untuk kemerdekaan Papua Barat dari Indonesia. Meskipun ideologi mereka berbeda, masing-masing telah menerapkan strategi yang umum: mencoba untuk membangun koneksi diplomatik dengan bergabung dalam MSG.

Pada tanggal 7 Desember 2014, sebuah pertemuan bersejarah kelompok kemerdekaan ini berlangsung di Vanuatu. Pemimpin Papua dari berbagai faksi gerakan datang bersama-sama dan membentuk Gerakan Persatuan Pembebasan Papua Barat (ULMWP).

Organisasi baru ini terdiri dari tiga kelompok utama yaitu, Republik Negara Federal Papua Barat (NRFPB), Koalisi Nasional Papua Barat untuk Pembebasan (WPNCL), dan Parlemen Nasional Papua Barat (PNWP) yang sampai saat itu dilancarkan perjuangan untuk Papua menentukan nasib sendiri. Setelah mereka bergabung, mereka mampu mengirim ulang aplikasi MSG serta kontra klaim Indonesia divisi Papua Barat.

Sejak didirikan, ULMWP telah mendapat dukungan penuh dari Kepulauan Solomon dan Vanuatu, yang, bersama dengan Papua Nugini, awalnya mendirikan MSG.

MSG dimulai pada tahun 1986 sebagai sebuah pertemuan politik tiga negara independen Melanesia. Pada tahun 1989 FNLKS bergabung, diikuti oleh Fiji pada tahun 1996. Sejak itu, MSG telah berkembang menjadi sebuah blok regional dengan perjanjian perdagangan sendiri. Pada tanggal 23 Maret 2007, lima anggota menandatangani Persetujuan Pembentukan Melanesian Spearhead Group dan diformalkan koalisi mereka di bawah hukum internasional.

MSG berbeda dari kelompok politik lain di wilayah Asia. Himpunan Bangsa-Bangsa Asia Tenggara atau (ASEAN) dalam cara yang penting. Untuk satu, dibutuhkan pendekatan yang lebih radikal untuk pelanggaran hak asasi manusia dari ASEAN.

Baca ini juga: (Papua Menuju Kemerdekaan)

Sementara ASEAN didirikan oleh negara-negara pro-Amerika Serikat, MSG dikembangkan dalam semangat anticolonialism yang tersebar di seluruh wilayah ini pada 1970-an. Kepentingan Amerika mendorong ASEAN, namun identitas geopolitik MSG lebih mengarah pada mewakili Melanesia – ditempa dalam perjuangan negara-negara anggotanya ‘melawan penjajahan kolonial.

FNKLS MSG keanggotaan beruang ini. Grup Kaledonia Baru tidak mewakili bangsa, tetapi sebuah partai politik yang telah lama menyerukan kemerdekaan politik bangsa dari Prancis. MSG telah memainkan peran penting dalam meningkatkan profil FNKLS’s secara global dan membuat gerakan kemerdekaan FNKLS menjadi topik diskusi internasional. MSG sejarah dengan FNKLS membuat kelompok terutama menarik bagi pejuang-pejuang kemerdekaan Papua Barat.

Siapa Melanesia?

Sebuah aspek penting dari MSG berasal dari identifikasi diri sebagai Melanesia, istilah yang menggambarkan kelompok tertentu warga Pasifik Selatan, yang berbeda dari kedua Polinesia dan orang-orang Mikronesia.

Melanesia secara harfiah berarti “pulau orang-orang berkulit hitam” dan mengacu geografis ke sub regional Oceania yang membentang dari sisi barat Samudera Pasifik ke Laut Arafura, utara dan timur laut Australia. Jules Dumont d’Urville pertama kali digunakan istilah pada tahun 1832, tetapi klasifikasinya kini dianggap tidak akurat karena mengabaikan keragaman budaya, bahasa, sosial, dan genetik luas di daerah itu.

Penduduk asli pulau-pulau Melanesia kemungkinan besar nenek moyang kini rakyat Papua. Mereka diduga telah menduduki New Guinea – sekarang dibagi antara independen Papua Nugini dan Papua Barat di bawah kendali Indonesia – dan mencapai pulau-pulau Melanesia lain di sekitar 35.000 tahun yang lalu. Mereka tampaknya telah menetap pulau sejauh timur seperti Solomon, dan bahkan mungkin lebih jauh.

Sekitar empat ribu tahun yang lalu, orang-orang Austronesia datang ke dalam kontak dengan Melanesia di sepanjang pantai utara New Guinea. Suatu periode panjang interaksi menghasilkan banyak perubahan yang kompleks dalam genetika, bahasa, dan budaya, yang keliru digunakan untuk menyingkat Melanesia, Polinesia, dan orang-orang Mikronesia dalam satu kategori.

Sebuah studi yang diterbitkan oleh Temple University, yang menemukan bahwa orang Polinesia dan Mikronesia memiliki hubungan genetik sedikit orang Melanesia, kontes kepercayaan ini. Pada kenyataannya, itu menemukan perbedaan yang signifikan antara kelompok-kelompok yang hidup dalam Kepulauan Melanesia.

Melanesia berbagi ikatan yang sama berdasarkan identitas dan konsensus yang berkembang terhadap kontrol non-Melanesia. Vanuatu mengarah apa yang bisa disebut gerakan Pan-Melanesia. Dalam pidato di Majelis Umum PBB pada tanggal 11 Oktober 1984, Vanuatu menteri luar negeri Sela Molisa mengutuk PBB untuk terus mengabaikan apartheid di Papua Barat dan menutup mata mereka untuk aneksasi Indonesia atas Timor Timur.

Bahkan di luar wilayah tersebut, kontrol Indonesia dari Papua Barat telah menjadi isu perdebatan. Pada sidang PBB bulan Juni ini, Vanuatu dan Kepulauan Solomon mengutuk pasukan keamanan Indonesia atas pelanggaran hak asasi manusia di Papua Barat. Kedua negara berpendapat bahwa masa depan kunjungan oleh Pelapor Khusus PBB tentang Kebebasan Berekspresi harus mencakup Papua Barat.

Pernyataan Vanuatu menyatakan “keprihatinan terdalam pada situasi hak asasi manusia memburuk,” yang mengutip laporan berkala dari pelanggaran HAM berat di Papua Barat.

Sementara Kepulauan Solomon, sangat mendukung Parlemen Internasional saat forum Papua Barat (IPWP), yang diselenggarakan di London pada bulan Mei 2016 lalu. Pertemuan menyerukan diawasi secara internasional pada kemerdekaan Papua Barat, deklarasi ditandatangani bersama oleh anggota parlemen lintas daerah dari lima belas negara anggota PBB.

Tidak mengherankan, wakil Indonesia bereaksi keras, menuduh kedua Vanuatu dan Kepulauan Solomon dari pelanggaran hak asasi manusia mereka sendiri.

Indonesia dan Melanesia

Indonesia diterapkan untuk keanggotaan MSG untuk pertama kalinya pada tahun 2010. Itu menyatakan bahwa, karena penduduknya setidaknya sebelas juta orang Melanesia — menyebar di seluruh provinsi Papua, Papua Barat, Maluku, Maluku Utara, dan Nusa Tenggara Timur — itu termasuk dalam blok. Tapi tawaran negara disambut dengan sikap skeptis.

Indonesia gagal untuk mengatasi perbedaan budaya Melanesia dan Polinesia. Misalnya, pada bulan Oktober tahun lalu, itu diselenggarakan Festival Budaya Melanesia yang bertujuan untuk mempromosikan gagasan pluralisme kebudayaan dan menunjukkan bagaimana integral Melanesia untuk negara. Tapi acara ini diadakan di Kupang, Nusa Tenggara Timur, Polinesia — tidak Melanesia — wilayah.

Sebelum acara tersebut, Indonesia membawa tim untuk melobi negara-negara Melanesia, tapi salah satu juru bicara itu seorang imam Polynesian dari Nusa Tenggara Timur. Vanuatu dan Kepulauan Solomon baik disorot kebingungan Indonesia atas perbedaan antara orang Polinesia dan Melanesia, dengan alasan bahwa orang-orang luar Papua yang suka sebut sebagai Melanesia Indonesia sebenarnya Polinesia.

Kebingungan tidak berhenti di situ. Indonesia mengundang Timor Timur – negara Polinesia – untuk berpartisipasi dalam festival budaya. Acara dibuka dengan pertunjukan tari ditagih sebagai Papua, tapi penari semua berasal dari Melayu dan Polinesia. Direktur sebuah film dokumenter yang seharusnya layar di festival menarik, menjelaskan bahwa ia tidak akan membiarkan Indonesia menggunakan film-nya untuk mendukung klaim pada Melanesia.

Indonesia cepat menyadari bahwa hal itu tidak bisa membuat klaim budaya kredibel, sehingga negara menyusun strategi baru: memposisikan diri sebagai pasangan ekonomi yang ideal untuk negara-negara MSG.

Itu ditargetkan Papua Nugini pertama. Sejak kemitraan mereka, PNG PDB telah meningkat 16 persen. Meningkatnya hubungan dagang dan pemula hubungan ekonomi antara kedua negara yang cocok dibuat di surga pasar bebas. Mereka berbagi tanah dan air perbatasan serta portofolio mengesankan luas sumber daya alam dan jalur transportasi yang dapat diakses ke pasar-pasar Asia yang komersial.
Papua Nugini cepat berkembang kelas menengah menyediakan layanan dan produk Indonesia dengan pasar baru yang besar. Dan kedua negara memiliki populasi tumbuh, membuat baru renang tenaga kerja yang tersedia untuk bersaing secara global industri seperti manufaktur dan tekstil. Juga, berkat perbaikan dalam teknologi informasi dan komunikasi, mereka mendapatkan keuntungan dari akses barunya tidak dapat diakses pasar dan geografis terpencil — belum komersial-sektor seperti pertanian dan kehutanan.

Atas undangan PNG Perdana Menteri Peter O’Neill, Presiden Indonesia Joko Widodo mengunjungi Port Moresby pada Mei 2015 untuk menegosiasikan proyek kerjasama ekonomi, perdagangan, investasi, dan infrastruktur. Kedua pemimpin juga sepakat untuk meningkatkan nilai perjanjian perdagangan bilateral mereka saat ini di luar kegiatan perdagangan saat ini di daerah perbatasan, yang sudah mencapai $4,5 juta per tahun.
Kedua negara menandatangani memorandum sebelas pemahaman dan tiga perjanjian untuk memperkuat kemitraan didasarkan pada sikap saling menghormati, O’Neill mengatakan. Papua Nugini elit mengutip kesediaan mereka “untuk belajar dari pengalaman Indonesia yang kaya dalam demokrasi.”

Selanjutnya, Indonesia berubah ke Fiji. Pada bulan April, delegasi Indonesia — dipimpin oleh Luhut Binsar Pandjaitan, Menteri Koordinator bidang politik, hukum dan urusan — bepergian ke negara. Pandjaitan bertemu dengan Perdana Menteri Voreqe Bainimarama, memperluas $5 juta dalam bantuan keuangan untuk membantu korban Siklon tropis Winston, yang melanda Fiji di akhir bulan Februari. Indonesia dikirim tambahan senilai $3  dan barang untuk membantu pemulihan, dan berjanji untuk mengerahkan pasukan insinyur untuk membantu merekonstruksi Queen Victoria School di Pulau Lawaki.

Keterlibatan disambut oleh elit Fiji. INA Seriaritu, Menteri Pertanian, rural Fiji, Kelautan dan manajemen bencana Nasional secara terbuka dipuji Indonesia sebagai pemain kunci dalam wilayah Asia-Pasifik, dan disebut negara sukses dalam manajemen bencana dan mitigasi model. Seriaritu juga memuji kedua negara rencana untuk mengintensifkan kerjasama pendidikan, pertanian, dan ekonomi.

Indonesia bergerak cepat, pengiriman Husni Kamil Manik-Ketua Komisi Pemilihan umum Indonesia — untuk menandatangani memorandum pada kerjasama untuk pemilihan manajemen dengan rekannya di Fiji.
Sebagai wajah publik Indonesia di Fiji, Pandjaitan mengungkapkan ketajaman negaranya untuk menjadi anggota penuh dari MSG dan terdaftar Fiji sebagai salah satu sekutu strategis. Sebagai gantinya, menteri luar negeri Fiji Inoke Kubuabola mengatakan bahwa pemerintah Fiji telah mengusulkan peningkatan status keanggotaan Indonesia untuk memperkuat posisi bangsa dalam kelompok negara-negara Melanesia.

Investasi ini ekonomi kemudian terbayar: baik PNG dan Fiji didukung Indonesia pada pertemuan MSG Juli ini. Mereka tidak hanya mendukung usulan Indonesia untuk menjadi anggota penuh – bangsa diberikan status anggota asosiasi pada tahun 2015 – tetapi juga mengambil sisi Indonesia dalam perdebatan kriteria untuk keanggotaan dalam aliansi regional.

Tapi keinginan Indonesia untuk mencegah ULMWP dari mendapatkan keanggotaan penuh memiliki efek samping yang penting: membahayakan status FLNKS sebagai co-pendiri anggota. Karena FLNKS adalah organisasi politik pro-kemerdekaan, statusnya dalam banyak hal tergantung pada yang dari ULMWP.

Represi

Respon terhadap MSG di Indonesia dan Papua Barat mengatakan. Ketika Indonesia mencapai status keanggotaan Asosiasi, Surat Kabar Jakarta diabaikan negara gagal untuk mendapatkan keanggotaan penuh dan sebaliknya berfokus pada blok ULMWP’s aplikasi yang sukses.

Partai antikolonialnya adalah pengamat diberikan status berkat dukungan dari Vanuatu dan Kepulauan Solomon pada pertemuan yang sama. Dalam kontras dengan cara itu dilaporkan di ibukota, ULMWP pendukung di Port Numbay dirayakan status mereka sebagai langkah internasional yang signifikan dalam kampanye diplomatik panjang mereka.

Selama tahun ini pertemuan MSG, Komite Nasional Papua Barat (KNPB) menyambut KTT mengadakan aksi unjuk rasa massal. Ketua KNPB Victor Yeimo menyerukan pengunjuk rasa untuk menyajikan sebuah front kepada masyarakat internasional untuk meningkatkan tekanan politik di Indonesia. Lebih dari lima ratus orang ditangkap saat itu.

Protes ini bukanlah pertama kalinya Indonesia menutup unjuk rasa KNPB tanpa kekerasan. Indonesia penindasan terhadap Papua Barat telah meningkat sejak Juni 2015. Yayasan Lembaga Bantuan Hukum Jakarta (LBH Jakarta) sering mengkritik polisi terkait kekerasan yang dilakukan. Menurut “Papua Itu Kita”, sebuah jaringan solidaritas Indonesia, polisi telah menahan lebih dari enam ribu anggota KNPB dan pendukung lainnya sejak musim panas lalu. Aksi unjuk rasa massal KNPB melarang, yang memberi lisensi polisi dan tentara bagi penindasan.

Lihat berikut ini:

  1. Aksi Demo Damai Mendukung ULMWP Menjadi Anggota Penuh MSG di Jayapura Diblokade oleh Kepolisian
  2. Polisi Menangkap Sejumlah Anggota KNPB di Merauke, Timika dan Nabire
  3. Aktivis KNPB Nabire Deserius Goo Ditangkap oleh Kepolisian
 Baru-baru ini di Yogyakarta, milisi pro Indonesia dan Ormas menyerbu Asrama mahasiswa Papua, dan dilecehkan para mahasiswa Papua, dengan dinyanyikan rasis saat memblokade asrama Kamasan. Kelompok milisi mencoba masuk ke asrama untuk menyerang, tetapi mahasiswa membela diri dengan penguncian gerbang utama.

Sekitar seratus mahasiswa dikepung dalam keadaan tanpa makan dan minum. Tapi polisi tidak membantu: ketika dua mahasiswa memberanikan diri di luar untuk membeli singkong, ubi jalar, dan sayuran untuk makan siang, mereka ditahan dan makanannya disita. Secara total, tujuh aktivis ditangkap dan didakwa dengan tuduhan makar.

Ketika berita menyebar di media sosial, banyak orang di Yogyakarta Indonesia menunjukkan solidaritas mereka dengan mengumpulkan makanan, air, dan keperluan bahan pokok lainnya untuk mahasiswaPapua yang terkurung. Kemudian Palang Merah Indonesia pun berusaha untuk memberikan bantuan, namun polisi memerintahkan untuk meninggalkan lokasi. Hari berikutnya, polisi melakukan apel pagi atau melakukan pengarahan di depan asrama mahsiswa.

Baca ini juga: (Analisis Peristiwa Mahasiswa Papua Tanggal 13-16 Juli di Yogyakarta)

Pada saat yang sama, siswa di Manado dan Sulawesi Utara tidak diperbolehkan untuk berbaris, dan dua aktivis ditangkap dan didakwa dengan pengkhianatan juga. Tentu, pembatasan Indonesia, penolakan atas akses ke badan-badan internasional, dan larangan wartawan memasuki Papua telah gagal untuk meyakinkan Melanesia ini bahwa mereka benar-benar orang Indonesia.

Apa berikutnya?

KTT MSG khusus berikutnya akan berlangsung sebelum September di Vanuatu. Tetapi ada beberapa pertanyaan yang perlu diselesaikan terlebih dahulu.

Untuk ULMWP, bulan Juli kemarin ditandai penundaan, tidak berhenti penuh. Kepulauan Solomon, Vanuatu, ULMWP, dan FLKNS saja menandatangani kesepakatan menuntut status keanggotaan penuh ULMWP di MSG, dan menghubungkan perjuangan kemerdekaan Kanak terhadap kekuasaan Perancis dengan pertarungan Papua Barat terhadap Indonesia. Perdana menteri Kepulauan Solomon dan Vanuatu, ketua FLKNS, dan sekretaris jenderal ULMWP semua menandatanganinya.

Berikut perjanjian, aliansi baru ini bertemu dengan negara-negara Polinesia dan Mikronesia dalam pertemuan internasional pertama antara bangsa-bangsa, kelompok politik, dan aliansi regional di Pasifik.

Lihat berikut ini:

  1. West Papua akan Segera Berada Sejajar dengan Negara-Negara Pasifik
  2. MSG Tunda Keputusan Keanggotaan ULMWP

Indonesia, di sisi lain, terus mempromosikan keberhasilan dalam mengulur tujuan diplomatik ULMWP ini. Media Indonesia pun terus mempropaganda negaranya, yang menyatakan ULMWP sebagai kelompok separatis yang hanya mewakili sebagian kecil dari orang Papua di pengasingan.

Mayoritas penduduk percaya bahwa masalah Papua Barat dapat diselesaikan dengan pembangunan yang lebih. Mereka memuji rezim Widodo untuk memperluas infrastruktur — dengan meraih ratusan hektar tanah adat — dan membangun sekolah yang menyerap Papua anak ke dalam budaya Indo-Malay.

Sebagai contoh, mereka mendorong orang-orang Papua memiliki “lebih beradab cara hidup” oleh makan nasi bukan sagu. Tapi ini benar-benar karena hutan sagu yang dikonversikan menjadi minyak sawit, pulp dan kertas mega-perkebunan. Hubungan ekonomi ini eksploitatif adalah salah satu alasan mengapa Indonesia akan memasang berkelahi setan untuk mencegah kemerdekaan Papua.

Pada saat yang sama, kelompok lain rakyat Indonesia percaya bahwa permintaan Papua untuk penentuan nasib sendiri dapat diselesaikan dengan mengatasi puluhan kasus-kasus pelanggaran hak asasi manusia yang terbuka. Mereka menyebut pada pemerintah Indonesia untuk bentuk badan independen terpisah untuk mengatasi setiap kasus.

Faksi lain menyerukan “solusi demokratis”: memegang “dialog sebagai satu bangsa perdamaian” antara Jakarta dan orang-orang Papua. Semua pembunuhan, Semua perampasan tanah, dan semua jangka panjang diskriminasi dan rasisme akan diselesaikan melalui dialog, dan permintaan penentuan nasib sendiri akan dilupakan.

Tetapi dengan berlalunya hari solusi liberal ini terlihat semakin terlalu mengada-ada. Kemerdekaan Papua Barat adalah satu-satunya solusi.

Copyright ©JacobinMag


Tanggapan anda, Silahkan beri KOMENTAR di bawa postingan ini…!!!

Leave a Reply

Your email address will not be published.