Dark
Light
Today: June 21, 2024
6 years ago
20 views

Blok Oposisi: Lebih baik MSG Ganti Nama Saja Menjadi Forum Ekonomi Melanesia (MEF)

Blok Oposisi: Lebih baik MSG Ganti Nama Saja Menjadi Forum Ekonomi Melanesia (MEF)
Pemimpin oposisi Vanuatu Ishmael Kalsakau (tak memakai kaca mata) dan Pemimpin oposisi Solomon Islands Dr. Derek Sikua (memakai kaca mata).

Port Vila — Blok Partisi Oposisi Vanuatu mendukung gagasan terkait mengubah nama Melanesian Spearhead Group (MSG) menjadi Forum Ekonomi Melanesia (MEF) yang disinggung oleh Pemimpin Kelompok Parlemen Independen Solomon Islands Dr. Derek Sikua, seperti yang dilansir Solomon Star 6 Maret 2018.

Blok Oposisi Vanuatu sependapat dengan pandangan dari Solomon Islands itu. Dalam sebuah pernyataan yang ditandatangani oleh Ketua Oposisi MP Ishmael Kalsakau mengatakan, jika dilihat, bahwa beberapa negara anggota MSG mengejar kepentingan ekonomi dengan mengorbankan Melanesia.

“Vanuatu sangat menyadari bahwa pendirian MSG merefleksikan dan menyetujui prinsip dasar “asli” bahwa untuk kebebasan Melanesia dari penjajahan dan penindasan kolonial adalah dasar fundamental pembentukan Organisasi MSG. Sayangnya MSG terlihat hanyut dan keluar dari tujuan ini, sehingga perubahan nama akan dianggap lebih tepat sebagai, yaitu Forum Ekonomi Melanesia (MEF), karena terlihat organisasi lebih fokus dan menuju kesitu, “, kata Pemimpin oposisi Vanuatu, mendukung pernyataan Pemimpin Parlemen Independen Solomon Islands Dr. Derek Sikua, terkait penggantian nama MSG.

“Kantor Oposisi mencatat dengan keprihatinan bahwa MSG harus tetap fokus pada tujuannya, bahwa ULMWP (West Papua) telah mengajukan permohonan untuk keanggotaan penuh dalam organisasi (MSG),” kata Pemimpin Oposisi Vanuatu.

Dr. Derek Sikua, MSG Harus Mengganti Namanya

Pemimpin Kelompok Perlemen Independen, Dr. Derek Sikua meminta Perdana Menteri (PM) Rick Houenipwela untuk bergerak dalam pertemuan Melanesian Spearhead Group (MSG) berikutnya untuk mengubah nama MSG, karena organisasi tersebut tidak lagi menjalankan tujuannya.

Sikua menekankan hal ini di lantai parlemen setelah belajar dari wahyu oleh Wakil Perdana Menteri (DPM) Manasseh Sogavare bahwa beberapa negara anggota mengutuk kepentingan ekonomi, dengan mengorbankan Melanesia.

Sogavare mengungkapkan bahwa Fiji dan Papua Nugini (PNG) tidak berbuat baik untuk nasib saudara-saudari Melanesia kita di West Papua.

Mengutip, kedua negara hanya memperkuat hubungan mereka dengan Indonesia untuk melayani kepentingan mereka yang tidak didirikan dengan tujuan dan alasan, dalam pembentukan MSG.

Sikua, yang juga anggota Parlemen (MP) untuk Guadalcanal Timur Utara mengatakan bahwa kata tombak harus diubah menjadi sesuatu yang lain karena MSG tidak lagi menjalankan tujuannya sebagaimana yang dimaksudkan oleh para pendiri organisasi.

Sambil canda, Dia mengatakan bahwa kepala tombak MSG itu tumpul jadi lebih baik mengganti namanya menjadi sesuatu, mungkin seperti Forum Ekonomi Melanesia, sehingga dapat mencerminkan posisi sekarang.

“MSG telah melayang keluar dari tujuannya sehingga namanya harus diubah untuk menghapus kata ujung tombak ke sesuatu yang mencerminkan posisi MSG saat ini, yang tidak lagi berarti kebebasan dan hak Melanesia dari penjajahan dan penindasan kolonial.”

Namun PM Houenipwela mengatakan, penerapan United Liberation Movement for West Papua (ULMWP) untuk mendapatkan keanggotaan penuh di MSG telah dirujuk ke Direktur Jenderal MSG.

Dia mengatakan bahwa aplikasi tersebut telah disepakati oleh para pemimpin untuk mengikuti prosedur dan kriteria, jadi ini adalah masalah administratif dan tidak menjadi masalah bagi para pemimpin untuk bertemu dan memutuskan.

PM menambahkan bahwa permintaan maaf yang diajukan ke negara anggota MSG tidak akan mengubah kebijakan pemerintah West Papua.

Dia menanggapi sebuah pertanyaan yang diajukan oleh anggota parlemen untuk Rendova-Tetepare Danny Phillip.

Menyatakan, masa jabatannya akan berakhir tahun ini, yang terlalu singkat, jadi dia berharap bisa kembali tahun depan untuk menggarap sebuah kebijakan baru untuk West Papua.

Pemimpin Vanuatu: MSG Harus Tetap Pada “akar” Prinsip Dasar Pendirian

Pemimpin Vanuatu: MSG Harus Tetap Pada "akar" Prinsip Dasar Pendirian
Foto:
Pemimpin Vanuatu, yakni Perdana Menteri Charlot Salwai (kanan depan)
dan  Menteri Luar Negeri, Kerjasama Internasional dan Perdagangan Luar
Negeri Ralph Regenvanu (kiri belakang) dalam ruangan salah satu Hotel di
Port Moresby, mengikuti KTT MSG di Papua Nuguni (10-15 Februari 2018).
Pemimpin Charlot Salwai menginginkan Melanesia Spearhead Group (MSG) untuk
mengambil peran lebih aktif dalam memfokuskan kembali pada prinsip
dasar politis penentuan nasib sendiri bagi rakyat Melanesia.

Menyajikan
pernyataannya pada Konferensi Tingkat Tinggi (KTT) Pemimpin MSG ke-21
di Port Moresby, Papua Nugini pada pukul 16 sore (14/2), Perdena Menteri
Charlot Salwai mengatakan bahwa, ketua MSG akan menyetujui bahwa, MSG
berasal dari sebuah visi yang didukung oleh keinginan politik yang kuat
untuk mengupayakan men-dekolonisasikan seluruh sub wilayah dan kebebasan
orang-orang Melanesia yang masih berada di bawah pemerintahan kolonial.

Perdana Menteri Salwai mengingat kesepakatan para pemimpin pada pertemuan perdana (MSG)
yang diadakan di Goroka, Papua Nugini pada 17 Juli 1986, bahwa penting
untuk memiliki posisi dan solidaritas yang sama dalam mempelopori
isu-isu regional yang menjadi kepentingan bersama, termasuk alasan FLNKS
untuk kemerdekaan politik di New Caledonia (Kanaki) dan negara-negara Melanesia lainnya yang masih berjuang untuk pembebasan politik.

“Penting
untuk mengingatkan diri kita sebagai pemimpin organisasi ini bahwa
dalam usaha untuk menjadi organisasi terdepan dalam memajukan
pembangunan sosio-ekonomi dan kepentingan politik Melanesia dan Pasifik
yang lebih luas, kita tidak boleh melupakan prinsip pendiri inti dari
pengelompokan ini. , pencapaian kemerdekaan politik bagi saudara-saudari
kita di Melanesia, “kata PM Salwai.

“Ini adalah alasan
untuk kelompok ini, dan tidak boleh dilemahkan dalam pertimbangan yang
lebih luas. Oleh karena itu, saya mendorong MSG untuk bekerja sama
dengan pihak-pihak yang berkepentingan dan mendorong dialog antara
Indonesia dan West Papua untuk memajukan isu ini, seperti yang terjadi
pada Prancis dan FLNKS (New Caledonia). “

…Simak ini: Dikonfirmasi, Referendum Kemerdekaan New Caledonia akan Dilakukan 2018 

Dia
menyampaikan kepercayaannya bahwa ketua MSG saat ini akan mengarahkan
kembali karya Sekretariat untuk menyetel kembali programnya ke
prinsip-prinsip MSG yang disepakati dan mempromosikan dialog kolaboratif
dalam semua upayanya.


“Saya percaya bahwa
sementara kita merangkul tantangan dan peluang pembangunan baru, kita
tidak boleh melupakan kebutuhan untuk mendapatkan fondasi kita sejak
awal,” katanya.

“Kelompok kami telah
menempuh perjalanan jauh sejak pendiriannya dan telah teruji dan
menghadapi tantangan selama bertahun-tahun, maka solidaritas kami tetap
ada.

“Vanuatu ingin melihat MSG mengambil peran lebih
aktif dalam mengembalikan fokus pada prinsip dasar politik penentuan
nasib sendiri bagi Melanesia, sementara pada saat bersamaan menciptakan
pembangunan ekonomi dan peluang untuk wilayah kita.”

“MSG harus memainkan peran yang lebih konsisten dan diperkuat dalam hal ini.”


Dalam
sambutannya di pertemuan Menteri Luar Negeri MSG sebelumnya, Menteri
Luar Negeri, Kerjasama Internasional dan Perdagangan Luar Negeri Ralph
Regenvanu mengucapkan selamat kepada PNG atas dasar kepemimpinan MSG
tahun ini dan mengucapkan terima kasih juga kepada kepemimpinan
sebelumnya, yakni Solomon Islands atas kepemimpinan mereka yang mampu
sebagai ketua MSG dalam tiga tahun terakhir.

Dia memuji
tema KTT Pemimpin MSG ke-21 ini, yang berbunyi: (Memperkuat Perdagangan
dan Pembangunan inklusif Berkelanjutan untuk Melanesia, yang sejalan
dengan MSG 2038

Kesejahteraan untuk Semua Rencana, yang merupakan visi para pemimpin untuk Pengembangan MSG selama dua dekade berikutnya.
…Baca ini: West Papua, Indonesia dan Melanesia Spearhead Group (MSG): Bersaing Logika dalam Politik Regional dan Internasional 

Dia
mencatat ada perkembangan dari MSG dalam hal ini yang harus diakui,
mengatakan pemimpin MSG tidak boleh kehilangan pandangan tentang prinsip
pendiri inti dari pengelompokan tersebut.

“Sementara
kita mengupayakan peluang pengembangan ekonomi yang kuat, kita harus
sama-sama kuat dan vokal mengenai prinsip pendirian dan mandat dasar
ini,” kata menteri Regenvanu.

“Jika ada alasan dan
hambatan yang menghalangi pekerjaan kita dalam meneruskan mandat ini
lebih jauh maka kita sebagai anggota MSG di sekitar meja ini perlu
melihat pilihan yang ada.

“Selanjutnya, kami mencatat
reformasi struktural yang sedang dilakukan oleh sekretariat. Ini adalah
posisi Vanuatu bahwa reformasi semacam itu harus sesuai dengan
undang-undang negara tuan rumah.

“Kita harus memastikan
bahwa konsensus pemimpin kita sebagai prinsip tata kelola dasar
organisasi ini sangat penting setiap saat dalam mengarahkan pekerjaan
administrasi sekretariat.”

Dia mengatakan bahwa suara kolektif kelompok tersebut harus beresonansi dengan isu terkait ini di Komite PBB 24 (dekolonisasi PBB).

Perdana
Menteri Salwai dan Menteri Regenvanu mengakui pemerintah dan rakyat PNG
atas keramahan hangat yang diberikan kepada semua delegasi.

…Baca juga:

  1. Indonesia Memperingatkan Anggota MSG untuk Tidak Ikut Campur dalam Kedaulatan Negara Lain 
  2. Petisi Rakyat West Papua, yang Ditandatangani oleh Lebih dari 1,8 Juta Orang, telah Diserahkan Kepada PBB 

Copyright ©DailyPostVU “sumber”
Hubungi kami di E-Mail: tabloid.wani@gmail.com

Leave a Reply

Your email address will not be published.