Dark
Light
Today: July 22, 2024
6 years ago
58 views

Undang-undang Baru Tentang Teroriseme Ini Mungkin akan Melibatkan Pergerakan di Papua

Jakarta — Seorang pembela hak asasi manusia mengatakan, mungkin kelompok-kelompok bersenjata di Papua dapat diimplikasikan di bawah undang-undang baru anti-teror yang telah disahkan.

DPR Indonesia pekan lalu meloloskan langkah-langkah anti-terorisme baru yang keras menyusul pemboman bunuh diri bulan ini di Surabaya.

Undang-undang memungkinkan polisi untuk menahan tersangka lebih lama dan mengadili mereka yang terkait dengan kelompok militan seperti Negara Islam yang mengaku bertanggung jawab atas serangan Surabaya.

…Lihat ini: DPR setujui RUU Terorisme menjadi UU 

Undang-undang kontraterorisme telah disusun pada tahun 2016 setelah serangan bom yang dikaitkan dengan Negara Islam di Jakarta, tetapi tetap diam sampai bulan ini.

Polisi Indonesia berpatroli di luar gereja setelah bom bunuh diri di Surabaya. Foto: AFP.

Guncangan nasional pada gaya pengeboman Surabaya – di mana keluarga dan anak-anak digunakan untuk meledakkan bom – telah menggalang dukungan bagi pemerintah Presiden Joko Widodo dalam meloloskan undang-undang ini.

Begitu juga perhatian pada peningkatan jumlah orang di negara mayoritas Muslim terbesar di dunia yang direkrut ke dalam Negara Islam dan agenda kekerasannya.

Sementara kelompok militan aktif adalah fokus dari hukum yang keras, Andreas Harsono dari Human Rights Watch Indonesia mengatakan berbagai kelompok bersenjata di Papua tidak mungkin memenuhi definisi terorisme dalam UU Anti-Terorisme.

Dia mengatakan serangan mereka cenderung melawan polisi dan perwira militer, sedangkan terorisme didefinisikan sebagai menargetkan warga sipil.

“Tetapi undang-undang ini tidak memberikan definisi tentang apa yang diklaim sebagai target terorisme lain seperti lingkungan, akomodasi publik atau fasilitas internasional. Ini mungkin membuka kemungkinan bahwa kelompok-kelompok bersenjata di Papua dapat didefinisikan sebagai” kelompok teroris “karena ini target lainnya, “kata Andreas Harsono.

Dia mencatat ketidakjelasan jelas di sekitar apa “lingkungan” sebagai target mungkin merujuk.

Foto pemerintah Surabaya menunjukkan polisi di lokasi ledakan di luar Gereja Pantekosta di Surabaya. Foto: AFP.

Pemerintah mendefinisikan terorisme sebagai tindakan yang “menggunakan kekerasan atau ancaman kekerasan dalam skala besar, dan / atau menyebabkan kerusakan pada objek vital strategis, lingkungan, fasilitas umum atau fasilitas internasional”.

“Pasal 6 undang-undang masih mengkriminalisasi kekerasan atau ancaman kekerasan terhadap ‘lingkungan’ tanpa memberikan definisi atau klarifikasi apa pun tentang makna ‘lingkungan’,” kata Harsono.

Undang-undang Baru Tentang Teroriseme Ini Mungkin akan Melibatkan Pergerakan di Papua
Komando Daerah Pertahanan yang berbasis di dataran tinggi Tentara Pembebasan Nasional Papua Barat, atau TPNPB. Foto: TPNPB.

Namun, menurut dia, undang-undang kontra-terorisme jelas menargetkan terhadap kelompok-kelompok dengan senjata yang mencakup komponen bahan peledak, kimia, biologis, mikro-organisme, nuklir, atau radioaktif.

“Itu tidak termasuk kelompok politik, seperti berbagai kelompok separatis Papua, yang mengkampanyekan kemerdekaan menggunakan metode non-kekerasan,” jelasnya.

“Undang-undang itu jelas juga tidak termasuk senjata tradisional seperti parang, panah dan busur.”

RUU yang baru memberikan keterlibatan yang lebih besar oleh militer Indonesia dalam operasi anti teror.

“Ini mungkin membuat beberapa kebingungan dengan pekerjaan penegakan hukum polisi. Ini terutama bermasalah dalam pengumpulan intelijen,” kata Harsono.

“(Tetapi) keterlibatan militer mungkin dapat dibenarkan jika teroris Indonesia dapat melakukan serangan seperti apa yang telah dilakukan para jihadis di Marawi, Filipina.”

Posted by: Admin
Copyright ©Radio NZ “sumber”
Hubungi kami di E-Mail: tabloid.wani@gmail.com

Leave a Reply

Your email address will not be published.