Dark
Light
Today: June 22, 2024
6 years ago
11 views

ULMWP Membuka Kantor di West Papua

ULMWP Membuka Kantor di West Papua
Papan nama Kantor ULMWP Lapago, di Wamena, West Papua.

“Kami siap dan ingin agar dunia tahu, bahwa kami bukan separatis sebagaimana yang Indonesia katakan itu. Kami memiliki Eksekutif, Yudikatif dan juga Legislatif di West Papua.”

Port Vila — Komite Eksekutif United Liberation Movement fo West Papua (ULMWP) membuat pernyataan di atas kepada Pemerintah dan masyarakat di Vanuatu, bahwa mereka siap untuk secara resmi beroperasi dari Markas Besar West Papua, di Port Vila, Vanuatu.

Dia mengatakan, Direktur Eksekutif ULMWP di West Papua adalah Markus Haluk. Dia akan bertanggung jawab untuk semua, ketika tujuh kantor semua beroperasi di tujuh Wilayah Adat di West Papua.

Dalam pengumuman terbarunya, Ketua ULMWP menegaskan, tiga kantor telah dibuka di West Papua dan empat lainnya lagi akan segera menyusul.

“Saya ingin menegaskan bahwa apa yang terjadi di West Papua saat pembukaan kantor kami di negara asal kami memastikan bahwa, ULMWP adalah struktur organisasi internasional dan nasional untuk kebebasan akhir bagi rakyat West Papua.

“Ini membuktikan bahwa, klaim oleh Indonesia ULMWP itu hanya untuk orang buangan adalah salah,” katanya seperti yang dilansir Vanuatu Daily Post.


Baca juga berikut ini:

  1. 5000 Warga Papua Hadiri Peresmian Kantor ULMWP di Wamena
  2. ULMWP telah Meresmikan Kantor di Anim-Ha, West Papua

Ketika ditanya tentang, apakah mereka yang mengoperasikan kantor baru harus takut akan pembalasan oleh Militer Indonesia, namun Ketua ULMWP menjawab, “Kantor kami dimiliki dan dioperasikan oleh orang-orang kami sendiri. Tahun lalu, kantor kami sudah dibuka di Wamena dan Fak-Fak menjadi sasaran dan masih harus dilihat dengan pembukaan baru. ”


Dia mengatakan, Direktur Eksekutif ULMWP di tanah di Papua adalah Markus Haluk. Dia akan bertanggung jawab untuk pembukaan kantor ULMWP, ketika mereka semua beroperasi di tujuh Wilayah Adat West Papua.

Ketika diminta untuk mengomentari tentang laporan pembunuhan tiga orang Papua di Nduga, oleh militer Indonesia dengan menggunakan helikopter tempur, dan membakar rumah-rumah, Ketua ULMWP menekankan pentingnya bagi dunia untuk mengetahui kemunafikan Indonesia, dimana RI telah ditunjuk untuk turut mengambil bagian di anggota tidak tetap Dewan Keamanan PBB, sementara militernya telah meningkatkan kehadirannya di Nduga dengan jumlah sekitar 1.000 tentara dan polisi sejak bulan lalu, untuk memburu anggota Tentara Pembebasan Papua Barat.

(Baca ini: Ini Pernyataan Ketua ULMWP Benny Wenda, Tentang Serangan Militer Indonesia di Nduga, Papua)

Ketua mengatakan sejarah mengulangi dirinya di bupati yang sama setelah calon presiden Indonesia berikutnya, Jenderal Wiranto, diduga memimpin operasi besar-besaran di daerah yang melibatkan puluhan orang Papua yang tewas pada tahun 1980-an. ULMWP mengatakan taktik yang saat ini digunakan oleh Indonesia di West Papua mencerminkan kegugupan pada bagiannya sendiri yang pada akhirnya, kehilangan cengkeraman sejarahnya di West Papua.

“Mereka bahkan ingin menyalahkan gerilyawan OPM atas pembunuhan tiga warga sipil yang benar-benar tidak masuk akal karena mereka tidak dapat membunuh orang-orang mereka sendiri dalam mengejar kebebasan,” kata Ketua Wenda.

“Faktanya adalah bahwa Indonesia telah ditunjuk untuk menjadi anggota tetap Dewan Keamanan PBB dan kami ULMWP menentang negara teroris untuk menjadi anggota tetap Dewan Keamanan PBB. Menggunakan senjata militer untuk menembak ke desa-desa, membakar rumah-rumah dan mengejar orang-orang ke dalam logika kekalahan semak-semak untuk memungkinkan Indonesia duduk sebagai anggota tidak tetap Dewan Keamanan PBB. ”

Baca juga, berikut ini: 

  1. ULMWP : TPN-PB dan Aparat Keamanan Indonesia Tak Boleh Korbankan Warga Sipi
  2. Socrates Sofyan Yoman: Saya Tidak Percaya 100% Pembunuhan Warga Sipil pada 25 Juni 2018 di Kabupaten Nduga itu Dilakukan OPM

Informasi yang bocor dari West Papua ke Port Vila mengklaim Indonesia juga gugup bahwa sebuah buku besar seberat empat puluh kilo yang terdiri dari 1,8 juta tanda tangan rakyat West Papua lengkap dengan ID individu, yang disajikan kepada PBB tahun lalu menyerukan kebebasan, akan diperdebatkan oleh para Jenderal di PBB dalam majelis umum di bulan September tahun ini — (Baca ini: 1,8 Juta Petisi untuk Kemerdekaan West Papua telah Dipresentasikan Kepada PBB).

“Kami juga ke Komite Dekolonisasi PBB dan kami berharap bahwa Vanuatu juga akan mendukung pendirian kami. Inilah sebabnya mengapa Indonesia telah mengadopsi strategi teror dan trauma dengan aksi penembakan ke setiap pertemuan orang Papua di West Papua,” kata ULMWP.

Sebagai kesimpulan, Ketua ULMWP menghimbau kepada rakyat West Papua untuk mengurus organisasinya seperti “sebutir telur” yang mengatakan, itu ditetas di Port Vila melalui bantuan Dewan Kepala Malvatumauri dan orang-orang Vanuatu.

(Baca ini: ULMWP: Kedudukan Indonesia di Dewan Keamanan PBB Sangat Tidak Pantas)

Untuk alasan ini sangat penting bagi semua faksi kemerdekaan dan semua afiliasi untuk berbicara dengan satu suara, menyanyikan lagu yang sama dan berjalan dalam pembicaraan yang sama untuk kebebasan yang akan segera datang.

“Kami telah berjuang dan banyak dari kami telah meninggal selama 50 tahun terakhir bagi kami untuk tiba di tempat kami hari ini. Kesatuan ini harus berdiri dan berdiri tegar. Kami hanya memiliki satu organisasi gabungan yaitu ULMWP untuk membawa kami menuju kemerdekaan, ”kata Wenda.

West Papua saat ini memiliki populasi sekitar 2,5 juta orang dibandingkan dengan 7 juta penduduk Papua New Guinea. Pada tahun 1970 PNG dan West Papua dilaporkan 50-50 dalam hal jumlah penduduknya sama, namun kini jumlah itu telah berubah.

Baca beberapa postingan tentang genosida di West Papua, berikut ini:

  1. Populasi Orang Asli Papua “Darurat”, Siapa Peduli dan Apa Solusi Terbaik?
  2. Diprediksi, Tahun 2040 Orang Asli Papua akan Punah dalam Pangkuan NKRI
  3. Data BPS: Penduduk Asli Jadi Minoritas di 5 Wilayah Papua

Posted by: Admin

Copyright ©Tabloid WANIDailyPostVU “sumber”
Hubungi kami di E-Mail: tabloid.wani@gmail.com

Leave a Reply

Your email address will not be published.