Dark
Light
Today: June 20, 2024
6 years ago
20 views

Polisi Indonesia Menembak, Menyiksa dan Menangkap Siswa di Jayapura

Polisi Indonesia Menembak, Menyiksa dan Menangkap Siswa di Jayapura

Laporan ini awalnya diterbitkan oleh Organisasi Hak Asasi Manusia, Koalisi Internasional untuk Papua (ICP) dan dapat dibaca di sini.
___________
Koalisi Internasional untuk Papua telah menerima informasi yang dapat dipercaya sehubungan dengan dugaan penyiksaan dan perlakuan buruk terhadap dua siswa Papua pada tanggal 27 Agustus 2018 di daerah perumahan Perumnas 3, Waena, Jayapura. Yetron Kogoya menderita luka tembakan di bagian bahu kanan (lihat gambar diatas) saat petugas polisi melepaskan tembakan ke sekelompok siswa Papua.

Dia kemudian dibawa ke rumah sakit Polisi Bhayangkara untuk dilakukan perawatan medis. Asmel Yigibalom disiksa oleh petugas polisi selama ditahan di pos Polisi Perumnas 3, dan mengakibatkan cedera di bagian kepalanya hingga berdarah, dan itu dilakukan penjahitan di Rumah Sakit Umum Abepura.

Menurut informasi yang diterima, petugas polisi dari kepolisian kabupaten Jayapura menangkap setidaknya 14 siswa dari kabupaten Lanny Jaya dan menahan mereka di kantor polisi distrik di Jayapura untuk sementara waktu.

Penembakan terjadi sekitar tengah malam, setelah sekelompok mahasiswa – semua tinggal di asrama mahasiswa Lanny Jaya – berkumpul di pos polisi di permukiman Permunas 3 di Waena, di mana dugaan pelaku pencurian sepeda motor mencari perlindungan dari massa.

Sebelum kejadian itu, para pelaku yang tidak dikenal telah menghentikan seorang penduduk asrama, mengancamnya dengan parang dan mencuri sepeda motornya. Selanjutnya, sekelompok siswa dari asrama mencari area Perumnas 3, di mana mereka menemukan pelaku yang diduga dan mengejar mereka.

Ketika petugas polisi menolak menyerahkan para tersangka pelaku, para siswa menjadi marah dan pertengkaran sengit antara polisi dan para pelajar dimulai. Para siswa mengklaim bahwa petugas polisi menghina mereka sebagai ‘babi’, ‘anjing’, dan ‘bodoh’, sehingga kelompok itu menanggapi dengan melempar batu ke pos polisi.

Sekitar pukul 12.00, petugas di pos polisi melepaskan dua tembakan peringatan dan melaporkan insiden itu ke kantor polisi setempat, meminta bantuan. Selama perdebatan, petugas polisi menangkap seorang siswa bernama Asmel Yigibalom dan menyeretnya ke dalam pos polisi, di mana para petugas berulang kali memukul kepala Asmel.

Takut eskalasi lebih lanjut, para siswa duduk di dekat pos polisi dan menunggu. Sekitar pukul 01.00 pagi, para siswa bubar, sebagai sebuah truk polisi dengan anggota unit kontrol massa yang bersenjata lengkap, DALMAS, tiba di lokasi. Beberapa siswa melarikan diri ke arah kampus Universitas baru sementara siswa lain melarikan diri menuju permukiman Permuns 3.

(Baca juga: Legislator Papua: Jokowi Harus Tepati Janji Selesaikan Kasus Paniai)

Selama pelarian, Yetron Kogoya terkena peluru di bahu kanan dekat kampus universitas baru di sungai Kamwolker. Polisi menangkap 14 siswa di banyak tempat. Sementara Yetron Kogoya menerima perawatan medis di Rumah Sakit Polisi Bhayangkara, 13 siswa lainnya ditahan di kantor polisi Jayapura (POLRESTA Jayapura) untuk diinterogasi lebih lanjut. Saat ini tidak diketahui apakah polisi akan mengajukan tuntutan terhadap para siswa.

Tabel nama-nama siswa yang ditangkap dalam insiden itu.

No
Nama
Informasi tambahan
1
Yetron Kogoya Mahasiswa asrama Lanny Jaya;

cedera peluru yang berkelanjutan di bahu kanan dan saat ini menjalani perawatan medis di Rumah Sakit Polisi Bhayangkara
2
Asmel Yigibalom Mahasiswa asrama Lanny Jaya;

cedera kepala pendarahan yang berkelanjutan sebagai akibat dari penyiksaan polisi di Pos Polisi Perumnas 3;
ditangkap di Rumah Sakit Umum Abepura selama perawatan medis karena luka itu dijahit
3
Nani Kotouki Mahasiswa asrama Lanny Jaya;
4
Boka Wenda Mahasiswa asrama Lanny Jaya;
5
Kalenus Wenda Mahasiswa asrama Lanny Jaya;
6
Mell Wenda Mahasiswa asrama Lanny Jaya;
7
Nerianus Kogoya Mahasiswa asrama Lanny Jaya;
8
Agus Kossay Mahasiswa asrama Lanny Jaya;
9
Habel Yigibalom Mahasiswa asrama Lanny Jaya;
10
Alfreton Kogoya Mahasiswa asrama Lanny Jaya;
11
Epris Yoman Mahasiswa asrama Lanny Jaya;
12
Niles Kogoya Mahasiswa asrama Lanny Jaya;
13
Rizki Yigibalom Mahasiswa asrama Lanny Jaya;
14
Rendi Wenda Mahasiswa asrama Lanny Jaya;

Posted by: Admin
Copyright ©Free West Papua Campaign “sumber”
Hubungi kami di E-Mail: tabloid.wani@gmail.com

Leave a Reply

Your email address will not be published.