Dark
Light
Today: June 21, 2024
5 years ago
38 views

Sekarang, Presiden AS Donald Trump Meningkatkan Fokus di Pasifik

Presiden Marshall Islands Hilda Heine (paling kiri), Presiden baru Negara Federated Micronesia (FSM) David Panuelo (kedua dari kiri), Presiden Amerika Serikat (AS) Donald Trump (kedua dari kanan) dan Presiden Palau, Thomas Remengesau Jr. (kanan)

Washington, AS — Presiden Amerika Serikat (AS) Donald Trump mengarahkan tingkat fokus yang belum pernah terjadi sebelumnya di Kepulauan Pasifik.

Awal pekan ini, Trump bertemu dengan Presiden Palau Thomas Remengesau Jr, Presiden Kepulauan Marshall Hilda Heine dan Presiden baru Negara Federasi Mikronesia (FSM) David Panuelo di Gedung Putih, di Washington DC. Para pejabat Gedung Putih mengatakan bahwa kunjungan itu mengakui bahwa AS adalah “negara Pasifik dengan hubungan strategis, ekonomi, budaya, dan hubungan antar manusia ke pulau-pulau ini.”

Tiga Kepulauan Pasifik memiliki Compacts of Free Association dengan Amerika Serikat.

AS membayar bantuan ekonomi langsung ke tiga negara, dan warga negara kompak memiliki akses bebas ke AS. Sebagai imbalannya, mereka memainkan peran dalam strategi dan posisi militer AS di Pasifik.

Baca ini: Sekjen PBB di Vanuatu, PM: Tidak Ragu Tentang Komitmen Vanuatu untuk West Papua

Setelah pertemuan itu, ketiga pemimpin Kepulauan Pasifik mengeluarkan pernyataan bersama dengan Presiden Trump, menegaskan kembali minat mereka pada kawasan Indo-Pasifik yang bebas, terbuka dan makmur.

“Adalah kepentingan bersama kami bahwa Samudra Pasifik tetap menjadi koridor yang penting dan dinamis untuk perdagangan maritim,” kata pernyataan itu.

“Kami mengakui hubungan kami yang unik, bersejarah, dan khusus, dan menegaskan kembali komitmen negara kami kepada Compacts of Free Association, memutuskan untuk melanjutkan kerja sama erat kami dalam mendukung kemakmuran, keamanan, dan supremasi hukum.”

Selama tur, Presiden Kepulauan Marshall Hilda Heine mengatakan Cina menargetkan Kepulauan Marshall melalui kunjungan kapal ilegal yang meragukan dan sebuah distrik semi-otonom yang diusulkan.

Oposisi AS terhadap pengaruh Cina yang berkembang di kawasan kepulauan Pasifik telah berspekulasi sebagai salah satu alasan mendasar untuk pertemuan dengan para pejabat AS.

Transkrip pertemuan mengutip Heine yang mengatakan, “Laksamana Davidson sangat tepat ketika ia mengatakan kepada Komite Angkatan Bersenjata Senat bahwa Negara-negara Bebas yang Terasosiasi terancam oleh penggunaan pengaruh ekonomi Beijing.”

Dia adalah satu-satunya pemimpin selama pertemuan yang secara langsung mengangkat masalah pengaruh Cina.

Komentarnya dibuat beberapa hari setelah Presiden Remengesau dari Palau menulis dalam sebuah opini bahwa Amerika Serikat yang Bebas Terkait adalah bagian dari strategi untuk melawan ekspansiisme dan militerisasi China, yang mengancam akan pecah menjadi perang di Pasifik Barat.

Baca ini: UN chief’s call to ‘save the Pacific to save the world’

Sementara itu, selama kunjungan terpisah ke Pentagon, Penjabat Sekretaris Pertahanan, Patrick Shanahan mengatakan kepada tiga pemimpin, “kami berkomitmen untuk bekerja dengan Anda untuk mengatasi tantangan keamanan bersama seperti penangkapan ikan ilegal, tidak dilaporkan dan tidak diatur.”

Presiden Panuelo menanggapi dengan mengatakan, “Komitmen pertahanan dan keamanan kita di bawah Compact dari Negara-negara Bebas yang Terkait tidak pernah goyah sewaktu-waktu dalam sejarah hubungan kita, dan itu akan terus berlangsung selamanya, sejauh yang kita ketahui.”

Dia juga bertanya, “sementara kami menegaskan aliansi ini, kami ingin memastikan bahwa aliansi ini juga beradaptasi. Kami akan menyambut kehadiran militer dan penegakan hukum AS yang lebih besar di Palau di mana warga negara kami, termasuk veteran, dapat mengambil peran yang lebih besar dalam kemitraan ini. Compact akan lebih efektif ketika kita berbagi tanggung jawab. ” (Peni Komaisavai/Islandsbusiness)

Posted by: Admin
Copyright ©Islands Business “sumber”
Hubungi kami di E-Mail ✉: tabloid.wani@gmail.com

Leave a Reply

Your email address will not be published.