Dark
Light
Today: June 22, 2024
5 years ago
12 views

Ini Pidato Benny Wenda, Pada Penerimaan Kehormatan “Freedom of Oxford”

Ini Pidato Benny Wenda, Pada Penerimaan Kehormatan "Freedom of Oxford"
Benny Wenda menyampaikan pidato usai mendapat kehormatan “Freedom of Oxford” pada 17 Juli 2019 di Oxford, UK. (pic. ISTIMEWA)

Pada hari Rabu 17 Juli, Benny Wenda Ketua Gerakan Persatuan Kemerdekaan untuk West Papua disingkat (ULMWP) telah menerima kehormatan Freedom of Oxford untuk perannya dalam berkampanye tanpa lelah bagi hak fundamental-nya orang Papua untuk penentuan nasib sendiri.

Rekaman resmi Dewan Kota Oxford untuk acara ini dapat dilihat di bawah.

(Baca juga: RI Kecam, Walikota Oxford: Penghargaan itu Layak Bagi Benny Wenda)

Para pembicara yang mendukung Penghargaan Freedom of City yang dianugerahkan kepada Benny Wenda termasuk Wali Kota Oxford – Anggota Dewan Craig Simmons, Anggota Parlemen Dodds Annapolis, Duta Besar Vanuatu untuk Uni Eropa – John Licht, Penulis dan Ahli Lingkungan George Monbiot dan Anggota Dewan Dr Hosnieh Djafari-Marbini. Pernyataan dukungan dari The Rt. Hon. Jeremy Corbyn – Pemimpin Partai Buruh Inggris dan Caroline Lucas – MP Partai Hijau juga dibacakan.

Berikut ini pidato saat Benny Wenda menerima kehormatan Freedom of Oxford:

Yang Mulia, Anggota Parlemen yang Terhormat, Tuan Walikota, Para Tamu yang Terhormat, Bapak dan Ibu, 

Ini merupakan kehormatan sejati untuk bersama Anda semua di sini pada hari ini. Izinkan saya memulai dengan menyapa Anda semua atas nama rakyat saya, sebuah negara yang berjumlah dua setengah juta, dalam bahasa tradisional kami – “Wa wa wa”. 

Ketika saya masih kecil, baru sekitar 5 tahun, militer Indonesia membom desa saya, membunuh anggota keluarga di depan mata saya. 

Saya tumbuh di hutan selama hampir lima tahun. Saya melihat banyak teman muda saya meninggal karena malaria dan kelaparan. Dan dalam kehendak Tuhan, saya selamat.
Ketika saya pergi ke sekolah menengah, seorang gadis pendatang Indonesia meludahi wajah saya pada hari pertama. Saya tidak mengerti – saya pikir mungkin saya berbau tidak enak. Malam itu, saya mencuci diri tiga kali dengan sabun. Keesokan harinya, gadis itu meludahi wajahku lagi, di depan seluruh kelas. Kemudian saya mengerti – mulai sekarang kami tidak semua diperlakukan sama. Indonesia memandang orang Papua berbeda, lebih rendah, kami orang kulit hitam dan tidak. Indonesia memperlakukan kami seperti warga negara kelas dua di tanah kami sendiri.
Tumbuh, saya melihat begitu banyak kekerasan, diskriminasi dan kebrutalan yang dilakukan oleh orang Indonesia pada kami orang asli Papua. Saya terlahir dengan masalah ini, saya telah menjadi tua dengan itu, karena itu perjuangan ini ada dalam darah saya.  | Baca ini: Perjalanan Benny Wenda dari Penjara Abepura ke Internasional dan Pimpin ULMWP

West Papua adalah salah satu tempat terkaya di planet ini, kami memiliki emas, tembaga, minyak, gas alam, kayu, spesies eksotis dan mineral. Negara Indonesia selalu menginginkan sumber daya kami dan bersedia melenyapkan rakyat West Papua di mana ia bisa mendapatkan kekayaan kami. 

Di Universitas, saya membela orang lain demi hak kami untuk menentukan nasib sendiri, kemandirian. Untuk kegiatan ini, saya dipenjara dan disiksa. Ketika saya terbaring dirantai di sel isolasi selama lebih dari sebulan dan menghadapi 25 tahun penjara Indonesia dengan tuduhan palsu, saya tahu saya punya misi. Saya harus memberi tahu dunia apa yang terjadi pada orang-orang Papua. 

Pincang di kaki saya dari bom dijatuhkan di desa saya ketika saya berusia lima tahun, bekas luka di pergelangan kaki saya dari rantai penjara, adalah apa yang saya bawa ke mana pun saya pergi. Mereka adalah pengingat fisik dari penderitaan semua umat saya. Ini adalah pengingat bahwa eksploitasi kolonial berlanjut pada abad ke-21 di West Papua. 

Meskipun saya merasa terhormat menerima Penghargaan ini, saya bukan orang yang bebas! Saya tidak akan bebas sampai saya dapat kembali ke tanah air saya, West Papua yang bebas dan mandiri. Saya tidak datang ke Oxford mencari kehidupan yang lebih baik, tetapi dengan sebuah misi. Sampai kita dapat menghentikan genosida rakyat kita, sampai kita dapat menghentikan perusakan hutan kita, gunung kita, sungai kita, sampai pembunuhan dan penyiksaan berakhir, sampai bendera Bintang Kejora kita dapat dinaikkan tanpa ditembak dan dipenjara, saya tidak akan bebaslah Hari ini adalah langkah lain di sepanjang jalan panjang menuju rumah. Ini adalah kisah pribadi saya, tetapi hampir setiap orang Papua memiliki kisah serupa sendiri untuk diceritakan. 

Kota bersejarah ini selalu mengakui perjuangan orang-orang yang tertindas, sehingga Nelson Mandela menerima penghargaan Freedom of the City. Penghargaan ini bagi rakyat West Papua  untuk mengenali suara mereka, seruan mereka untuk keadilan dan kebebasan selama 58 tahun terakhir. 

Atas nama rakyat West Papua , saya ucapkan terima kasih. Penghargaan ini sangat penting bagi orang Papua yang selama beberapa hari, telah mempertaruhkan hidup mereka, berbaris dan berdoa, berterima kasih atas solidaritas Anda. 

Terima kasih saya yang mendalam kepada Walikota, Dewan Kota, dan mantan Walikota, karena telah memberikan penghargaan ini, dan kepada tim Lizzie Hawkins karena telah mengorganisir acara ini. 

Waktu tidak akan mengizinkan saya untuk mengucapkan terima kasih kepada setiap orang yang telah memberikan bantuan kepada saya dan keluarga saya dalam perjuangan ini, tetapi saya ingin menyebutkan beberapa orang: 

Pertama, istriku tersayang Maria, yang telah membesarkan anak-anak kami tanpa pamrih, ketika aku pergi. Aku tidak bisa melakukannya tanpamu. 

Free West Papua Campaign dibentuk pada 2004 dengan bantuan penting dari begitu banyak orang di Oxford yang ada di sini hari ini, terima kasih banyak. Saya juga ingin mengucapkan terima kasih kepada kelompok Parlemen Inggris untuk West Papua, yang dipimpin oleh: Alex Sobel, Lord Richard Harries, Anneliese Dodds, John Howell, Caroline Lucas, dan Lord Lexden, termasuk ke Pengacara Internasional untuk West Papua. Terima kasih saya yang mendalam juga kepada Bertha Foundation, London, atas dukungan mereka yang tak ternilai. 

Terima kasih kepada Yayasan Hukum, Keadilan dan Masyarakat di Wolfson College, dan para peneliti di Departemen Politik di Universitas Warwick atas apa yang telah mereka terbitkan. 

Saya juga harus berterima kasih kepada Perdana Menteri, pemerintah dan orang-orang Vanuatu, yang selama puluhan tahun telah memimpin dengan pengorbanan dan dukungan mereka yang tak berkesudahan.

Duta Besar John Licht dan Noah Kouback yang ada di sini. Saya berterima kasih kepada Pemerintah Solomon Islands, Papua Nugini dan semua negara Pasifik. Saya berterima kasih kepada semua aktivis dan gereja di Melanesia dan Pasifik yang tanpa lelah mendukung kami, dan kelompok solidaritas internasional di seluruh dunia dari Australia ke Afrika Selatan. 

Terima kasih khusus kepada Gerakan Persatuan Kemerdekaan untuk West Papua, dan para diplomat kami di seluruh dunia. 

Akhirnya, bagi orang-orang saya di rumah, para penatua di hutan, di kamp-kamp pengungsi, di pengasingan, di mana pun Anda berada, Kehormatan Kota Oxford ini adalah penghargaan Anda. Ini untuk kerja keras Anda dan untuk kampanye Anda yang tak kenal lelah. Lanjutkan perjuangan Anda untuk membebaskan diri dari tirani. Kami telah membuat kemajuan di banyak lini dan di panggung internasional, di Komisi Hak Asasi Manusia PBB dan Komite Dekolonisasi PBB di mana kami mempresentasikan petisi kami yang ditandatangani oleh 1,8 juta penduduk asli Papua.  | Baca ini: PBB Mengkonfirmasi Telah Menerima Petisi Referendum West Papua

Sebagai kesimpulan, Anda masing-masing dapat membantu membuat sejarah tidak peduli seberapa kecil, Anda dapat membantu perjuangan untuk membebaskan orang-orang Papua. Bahkan, Anda sudah menjadi bagian dari sejarah hari ini dengan berada di sini. Doa, kontribusi dan solidaritas Anda akan selamanya dihargai di hati orang-orang Papua. 

Dengan kerendahan hati dan terima kasih yang tulus, saya ucapkan terima kasih Oxford. Kami berharap dalam Rahmat Tuhan. Papua Merdeka!

Benny Wenda
Ketua Gerakan Persatuan Kemerdekaan untuk West Papua (ULMWP)

Posted by: Admin
Copyright ©ULMWP official site “sumber”
Hubungi kami di E-Mail ✉: tabloid.wani@gmail.com

Leave a Reply

Your email address will not be published.