Dark
Light
Today: June 20, 2024
5 years ago
19 views

Selain Iklim, Masalah West Papua Jadi Agenda Prioritas PIF

Menteri Luar Negeri 18 negara anggota Forum Kepulauan Pasifik atau PIF berpose pada pertemuan Menlu PIF belum lama ini di Fiji. (Foto: Sekretriat PIF)

SUVA, Fiji | Pelanggaran HAM di West Papua harus diprioritaskan pada Pertemuan Pimpinan Forum Kepulauan Pasifik (PIF) di Tuvalu minggu depan (13-16 Agutus 2019).

Menurut laporan RNZ Pacific, para menteri luar negeri forum tersebut telah mendorong, agar dugaan pelanggaran hak asasi manusia di West Papua dimasukkan dalam agenda forum, dengan mengutip eskalasi kekerasan yang dilaporkan dalam beberapa bulan terakhir.

Keputusan itu muncul melalui perdebatan sengit pada pertemuan para pejabat senior di Suva pekan lalu, di mana Vanuatu, pendukung utama West Papua mendorong agar, masalah ini dimasukkan dalam forum.

(Baca ini: Oposisi Solomon Island, Matthew Wale Meminta Sogavare Dukun Agenda West Papua)

Tidak ada negara Kepulauan Pasifik yang menentang inklusi selain dari Australia, yang adalah sekutu Indonesia yang kuat.

Wartawan RNZ, Johnny Blades dari RNZ Pacific mengatakan, perubahan dinamika regional bisa disebabkan oleh Menteri Luar Negeri baru di Papua Nugini dan Fiji, tetapi juga sebagai hasil dari kesaksian pihak ketiga terhadap situasi yang memburuk di West Papua dari orang-orang seperti Komisi Hak Asasi Manusia PBB dan Dewan Gereja Dunia.

“Pemerintah Pasifik melihat bahwa situasi hak asasi manusia di Papua sebenarnya semakin buruk,” katanya.

“Dalam beberapa waktu terakhir ini didukung oleh pernyataan dari perwakilan pihak ketiga.”

Konflik yang sedang berlangsung antara militer Indonesia dan pasukan pro-kemerdekaan di beberapa bagian wilayah tersebut telah mengakibatkan ratusan korban dan penggusuran beberapa ribu warga sipil.

Karena pembatasan pada bantuan asing, ada laporan kekurangan yang signifikan dalam makanan dan perawatan kesehatan yang mengakibatkan kematian akibat kelaparan dan penyakit.

Agenda PIF juga akan mendorong pemerintah Indonesia untuk memenuhi undangannya kepada Komisioner HAM PBB untuk mengunjungi West Papua, dengan batas waktu untuk laporan yang ditetapkan sebelum Pertemuan Pemimpin PIF berikutnya pada tahun 2020.

Para pemimpin Kepulauan Pasifik juga fokus pada perubahan iklim daripada Cina ketika mereka bertemu minggu depan, lapor AFP.

Meskipun pengaruh Cina tumbuh di kawasan yang telah melihat respons politik yang kuat baik dari Australia maupun AS, para pemimpin Pulau Pasifik bersikeras bahwa keprihatinan geopolitik semacam itu seharusnya tidak menutupi masalah perubahan iklim yang lebih mendesak.

Sekretaris Jenderal PIF, Dame Meg Taylor, mengatakan forum itu merupakan momen penting dalam sejarahnya.

“Sementara kita menjadi subjek dari manuver geopolitik dan strategi orang lain, kolektif Blue Pacific tetap fokus pada menentukan nasib kita sendiri,” katanya.

Dalam sebuah pesan kepada pemerintah Australia, Perdana Menteri Tuvalu Enele Sopoaga telah memperingatkan strategi peningkatan Canberra akan gagal kecuali akhirnya mengambil tindakan berarti untuk mengatasi masalah ini.

“Mereka tahu betul bahwa kita tidak akan bahagia sebagai pasangan, untuk maju, kecuali mereka serius,” katanya.

Ini mengikuti deklarasi para pemimpin Pasifik tentang krisis iklim minggu lalu dengan Perdana Menteri Fiji Frank Bainimarama mengatakan bahwa kawasan itu membutuhkan komitmen yang lebih besar dari tetangga-tetangganya yang lebih besar, mengisyaratkan Australia dan Selandia Baru.

Pada forum tahun lalu, Australia diekspos sebagai upaya untuk menurunkan resolusi yang menyatakan perubahan iklim sebagai ancaman keamanan terbesar di kawasan itu.

“Kita tidak boleh menerima komitmen yang kurang dari konkret untuk mengekang emisi gas rumah kaca sejalan dengan aspirasi Perjanjian Paris yang paling ambisius,” kata Bainimarama.

“Kita tidak bisa membiarkan komitmen iklim dipermudah pada pertemuan yang diadakan di sebuah negara yang keberadaannya terancam oleh naiknya air yang menjilat pantai-pantainya.”

Pertemuan PIF akan berlangsung dari 13 hingga 16 Agustus 2019.

Posted by: Admin
Copyright ©Pacific Media Centre Newsdesk “sumber”
Hubungi kami di E-Mail ✉: tabloid.wani@gmail.com

Leave a Reply

Your email address will not be published.